Susahnya jadi Anak UI dan UX Desainer
Kerjaan Apa Lagi Sih UI dan UX Desainer itu?

UI/UX Designer
Kisanak pasti udah nggak asing lagi kalau kalian udah sering liat berbagai macam tampilan blog atau website yang catchy banget di berbagai situs yang pernah kalian kunjungi. Nggak usah jauh-jauh, kisanak pasti juga udah familiar sama tampilan sebuah aplikasi kan? Menurut kisanak, siapa sih yang bikin tampilan keren dari sebuah website atau aplikasi itu?


Kalau kalian belum tau, yang membuat tampilan website dan aplikasi itu sebenarnya adalah UI dan UX designer loh! UI dan UX designer ini sekarang lagi banyak banget dicari sama perusahaan, mulai dari perusahaan kecil sampai perusahaan besar berskala internasional. Apalagi dari perusahaan teknologi, profesi UI dan UX designer ini cukup dicari.

Ternyata eh ternyata, menjadi seorang UI dan UX designer ini nggak gampang. para UI dan UX designer ini harus dituntut untuk bisa mengetahui dan mencocokkan tampilan yang ada di sebuah aplikasi dengan produknya. Walaupun UI dan UX designer ini berbeda, kedua profesi ini nggak bisa dipisahkan. Yaa beda lah sama kisah cinta kisanak yang masih bisa dipisahkan selama janur kuning belum melengkung.

UI dan UX designer ini merupakan kependekan dari User Interface dan User Experience designer. Keduanya, baik UI dan UX designer merupakan profesi yang menggunakan komunikasi dari pengguna atau user dengan sistem pada sebuah program. Seorang UI designer biasanya bakal membuat design yang memudahkan pengguna programnya, yaa bisa dibilang lebih ke nilai aestetika dari sebuah design tampilan website atau aplikasi.

Sedangkan UX designer atau user experience designer bertugas untuk lebih mengutamakan tingkat kepuasan pengguna website atau aplikasi untuk tetap menggunakan kegunaan dalam berinteraksi pengguna dan produk tersebut. Dan walaupun UI dan UX designer adalah sebuah kesatuan, ada beberapa perbedaan yang membedakan kedua profesi tersebut nih kisanak. Apa aja tuh?

1. Segi design


UI designer lebih mengutamakan nilai aestetika dalam tampilan sebuah website atau aplikasi sedangkan UX designer mengatasi masalah-masalah antara pengguna dan produk.

2. Segi fungsi

UI dan UX designer memiliki fungsi yang berbeda loh! UI designer membuat design agar lebih indah dan menarik sedangkan UX designer meningkatkan kepuasan pengguna.

Walaupun profesi UI dan UX designer ini bisa dibilang baru banget muncul di berbagai industri di Indonesia, saat ini ternyata udah banyak banget perusahaan yang mulai mencari UI dan UX designer untuk dipekerjakan di perusahaan mereka loh kisanak. Tapi, tapi, tapi, seperti yang kalian tau kalau di dunia ini nggak ada hal yang berjalan dengan baik-baik aja. UI dan UX designer juga memiliki baladanya sendiri loh, apa aja sih baladanya jadi seorang UI dan UX designer?

1. Debat terus sama developer soal ide

UI dan UX designer sejati biasanya punya berbagai macam ide dan cara untuk membuat sebuah website dan aplikasi. Biasanya mereka berdua selalu berdiskusi nih untuk membuat website atau aplikasi. Menyatukan pikiran demi kemakmuran hidup berdua, eh di tengah jalan sang developer masuk untuk memberikan ide lain yang membuyarkan ide para UI dan UX designer. Debat terus deh bertiga!

2. Pusing mikirin warna tampilan dan hasil penelitian

Karena UI dan UX designer ini dituntut juga untuk bisa mengolah data dari data hasil survey, mereka pasti pusing banget tuh harus pakai warna apa biar website dan aplikasinya jadi keren atau harus berkali-kali baca hasil penelitian user biar semakin yakin sama designnya buat menaikkan tingkat kepuasan pengguna.

3. Rempong bikin prototipe


UI dan UX designer juga harus banget membuat sebuah prototipe dulu nih sebelum dikasih ke pihak developer. Rempong banget pasti tuh para UI dan UX designer yang harus ngitung berapa jarak antar tulisan, ini sama ini pas nggak ya? 

4. Sering disamakan sama anak design grafis

Walaupun UI dan UX designer juga harus paham dasar-dasar design grafis, tapi UI dan UX designer ini bukan seorang design grafis! Camkan itu wahai kalian yang masih menyamakan UI dan UX designer dengan design grafis!


5. Hasil finalnya sering meleset dari prototipe

Nah ini adalah hal paling ngeselin bagi para UI dan UX designer. Mereka biasanya kesel banget tuh, udah capek-capek riset sana sini, bikin prototipe, eh pas udah jadi di tangan developer hasilnya jauh beda dari prototipe yang udah mereka bikin. Kuncinya tuh ya emang harus sabar, kisanak!

Gimana nih? Udah mulai tertarik belum untuk jadi seorang UI dan UX designer? Pasti tertarik dong. Secara getooo, UI dan UX designer ini masih jarang peminatnya dan masih banyak yang cari. Jadi ayo buruan jadi UI dan UX designer!


Latest Posts

Sign in to leave a comment
6 Skills yang Wajib Dimiliki Programmer
Siapa yang Mau Jadi Programmer, cepat tunjuk tangan!